Ziarah Wali Songo

ziarah walisongo pon pes nurul ihsan tahun 2017.

Aula Nurul Ihsan

Alhamdulillah berkat dukuan semua kalangan proses pembuatan Aula Nurul Ihsan telah Mencapai 90%.

Suasana Sarapan Pagi

Suasana sarapan pagi Rombongan ziaroh pondok pesantren Nurul .

Beladiri Cimande

Santri Putra mengikuti latihan bela diri Cimande.

17 Agustus

Para santri berangkat guna melaksanakan Upacara Hari kemerdekaan.

Jumat, 15 Maret 2019

Manfaat Ngaji kuping (jiping)





Ngaji kuping ....!! atau dikenal dengan istilah (jiping) sudah tak heran dan tak asing terdengar oleh kebanyakan orang, yang biasanya kejadian ini mayoritas di lakoni oleh kalangan ibu ibu pengajian.

mencari ilmu agama tidak hanya untuk kalangan para santri dan tidak juga harus di kawasan pesantren.

Mencari ilmu agama juga bisa dengan cara menghadiri majlis ilmu atau pun memanfaatkan fasilitas yang ada, seperti mendengarkan  pengajian, baik secara langsung datang kemajlis,mendengarkan lewat radio,atau bisa juga acara siaran televisi,tapi dengan catatan kita harus tetap berhati hati serta acara yang tepat.

Nah.. kira kira apa saja yang kita dapatka ketika kita ngaji kuping (alias hanya mendengarkan,tidak membawa kitab ataupu alat tulis).

Mungkin bagi sebagian orang "percuma"...tapi kita harus menepis jauh jauh kata "percuma", itu kenapa ? karena dengan ngaji kuping setidaknya itu merupakan usaha mendekatkan diri kepada Alloh dengan perantara orang alim sekaligus sebagai bentuk ikhtiyar kita dalam rangkan mencari ilmu agama.

Dalam syarah kitab Nasoihul 'ibad ,Abu laits pernah menyampaikan  "Barang siapa mendekatkan terhadap orang alim ,kendati  tidak mampu menyerap sedikitpu ilmunya, namun tetap memperoleh tujuh kemulian" ingin tahu apa saja tujuh kemuliaan itu ?


1.     Memperoleh keutamaan sebagai penuntut ilmu , tentu saja karena ini sudah di sabdakan oleh nabi saw. dalam hadis yang  di kutip dari kitab lubabul hadis Hal.5 , penerbit Al miftah Surabaya ,dalam kitab tersebut nabi bersabda yang artinya " Nabi bersabda kepada Ibnu Mas'ud Ra. "Wahai Ibnu Mas'ud duduknya kamu sesaat dimajls ilmu,sedangkan kamu tidak membawa pena  dan tidak mencatat satu huruf pun itu lebih baikdari pada memerdekakan 1000 budak, dan melihatnya kamu kewajah orang alim itu lebih baik dari 1000 kuda yang kamu sedekahkan di jalan Alloh Swt. dan salammu atas orang alim itu lebih baik dari pada ibadah seribu tahun".Dan dalam hadis yang dikutip dari kitab At-Targhib Hal.3 peneerbit karya Toha putera Semarang,NAbi saw. bersabda yan artiya "Adapu oran yamencari ilmu itu malaikat membeberka sayapnya (menaungi)  karena ridlo (senang) dengan apa yang ia cari.
2.     Telah menahan diri dari perbuatan dosa , tentu saja dengan kita pergi ke majlis ilmu , itu merupakan usaha kita untuk tidak terjerumus dalam jurang kemaksiatan , akan lain kejadiannya ketika kita pergi ketempat pergaulan di zaman moderen sekarang ini yang sangat rentan bagi kita untuk melakukan dosa, apalagibagi remaja yang masih labil dalam berperlaku, seperti mabuk, tawuran, buat onar, dan bahkan tak jarang terjadi tindak asusila akibat pergaulan bebas.Naudzubillahimindzalik....
3.     Memperoleh curahan rahmat dikala baru keluar dari rumah, Di sebutkan dalam hadis nabi yang di kutip dari kitab Lubabul HAdis Hal 6 , NAbi saw bersabda " barang siapa beranjak akan mencari ilmu, maka ia aka diampuni sebelum ia melangkahkan kakinya". subhanalloh belum juga melangkah sudah diampuni apalagi sudah melangkah. kita perhatikan lagi sabda nabi Nabi saw. brsabda "Barang siapa yang menempuh salan untuk menuntut ilmu, maka Alloh akan tutun dia kejalan menuju surga "(Hadis dikutip dari buku pendidikan Akhlak untuk pengajar dan pelajar terjemah kitab Adabul 'Alim wan Mutta'alim HAl 4, penerbit pustaka Tebu ireng.
4.      Dikala rahmat mencurah bagi forum pengajian maka iapu memperoleh bagian , subhanlloh...sebelum berangkat dapat keutamaan, ketika berangkat mendapat keutamaan , dan ketika sampai di pengajian dapat keutamaan lagi..masya Alloh memang engkau maha pemurah lagi maha penyayang Ya Rabb.
5.     Ia tercatat berbuat taat sepanjang mendengarkan (memperhatikan) pelajaran 
6.     Dikala intelegensinya tidak mampu memehami pelajaran maka ratapan itu menjadi pengantar menuju kehadirat Alloh Ta'ala , maksudnya tida semua orang memilki kecerdasan  yang sama dalam mempelajari suatu pelajaran, maka ketika diamerasa kurang mampu akan hal itu,ia aka kembalkan urusan paham kepada Alloh Ta'ala  ( tawakal ) dan ia akan merasa bahwa ia adala makhluk biasa dan mengakui bahwa Alloh lah yang maha kuasa atas segalanya.Dan memang tugasnya hanyalah belajar dan berusaha memahamiya , adapun ia paham atau tidaknya itu kehendak Aloh swt semata.
7.     Dan ia akan mengetahi kemuliaan orang alim bersama kehinan orang fasiq sehingga minatya cenderug menujuilmu dan hatnya menolak perbuatan fasiq.
Itulah tadi  keutamaan bagi orang yang mendekatkan diri pada ulama dan jiping (ngaji kuping ) pun tak jauh berbeda dari itu, jadi,sudah tidak ada lagi alasan untuk tidak menghadiri majlis ilmu atau pengajian dengan alasan bukan santri dan tidak memilki kitab atau pun alat tulis.karena kita masih bisa mendapakan keutamaan yang lain ketia kita menghadiri majlis ilmu atau pengajian

Semoga bermanfaat....!!!! dan dengan kita mengetahui keutamaan mencari ilmu,membuat kita lebih semangat lagi dalam mencari ilmu agama.


Sabtu, 09 Maret 2019

Kisah Teladan | Maryam Binti Imron,Wanita yang menjaga kehormatannya






Maryam Binti Imron, Wanita yang menjaga kehormatannya

Kisah Maryam Bintu Imron di abadikan dalam Al Qur'an.
Dalam Al-Qur'an Alloh menceritakan kisah Maryam secara ringkas, yaitu bahwa maryam adalah seorang perempuan yang memelihara kehormatan dirinya.

Allah memuji Maryam dengan wanita yang benar. Allah Ta’ala berfirman,
                      
مَا الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ إِلَّا رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ وَأُمُّهُ صِدِّيقَةٌ ۖ
“Al-Masih putera Maryam itu hanyalah seorang Rasul yang sesungguhnya telah berlalu sebelumnya beberapa rasul, dan ibunya seorang yang sangat benar…” (QS. Al-Maidah: 75).
Maryam sangat menjaga kesucian dirinya. Ia tidak sembarangan berdekatan dengan laki-laki yang bukan mahramnya. Ia tidak menggoda laki-laki dan juga menjauhi godaan mereka. Apakah wanita tergoda dengan laki-laki? Ya, karena secara naluri, wanita pun memiliki ketertarikan kepada laki-laki. Dan wanita yang baik adalah yang menjaga diri untuk membuat laki-laki tergoda dan menjaga diri dari godaan laki-laki.
Pernah suatu ketika Jibril datang kepada Maryam. Datang dalam fisik laki-laki yang sempurna. Namun Maryam tetap menjaga dirinya. Allah Ta’ala berfirman,

فَاتَّخَذَتْ مِنْ دُونِهِمْ حِجَابًا فَأَرْسَلْنَا إِلَيْهَا رُوحَنَا فَتَمَثَّلَ لَهَا بَشَرًا سَوِيًّا. قَالَتْ إِنِّي أَعُوذُ بِالرَّحْمَٰنِ مِنْكَ إِنْ كُنْتَ تَقِيًّا
“Maka ia mengadakan tabir (yang melindunginya) dari mereka; lalu Kami mengutus ruh Kami (Jibril) kepadanya, maka ia menjelma di hadapannya (dalam bentuk) manusia yang sempurna. Maryam berkata: “Sesungguhnya aku berlindung dari padamu kepada Tuhan Yang Maha pemurah, jika kamu seorang yang bertakwa”. (QS. Maryam: 17-18).
Melihat laki-laki yang sangat sempurna ketampanannya, Maryam tidak terkecoh dengan merendahkan dirinya mencoba menarik perhatian laki-laki tersebut. Ia malah berlindung kepada Allah dan meminta laki-laki tersebut menjauh. Hingga akhirnya Jibril mengatakan,
قَالَ إِنَّمَا أَنَا رَسُولُ رَبِّكِ لِأَهَبَ لَكِ غُلَامًا زَكِيًّا
Ia (jibril) berkata: “Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang utusan Tuhanmu, untuk memberimu seorang anak laki-laki yang suci”. (QS. Maryam: 19).
Barulah Maryam tahu bahwa laki-laki tersebut tidak bermaksud menggoda dan mengganggunya. Dan ia juga bisa menjaga diri darinya. Ternyata ia adalah malaikat yang Allah utus untuk menemuinya.
Maryam binti Imran adalah perempuan taat, tegar dan bertakwa, setiap hari ia mengisi waktunya untuk beribadah. Karena ketaatannya itulah Allah Swt memilihnya untuk menjadi ibunda Nabi Isa As. Namun Maryam mengandung Nabi Isa As tanpa seorang suami, melainkan Allah tiupkan ruh Nabi Isa ke dalam rahimnya, hal ini untuk menunjukkan kebesaran Allah Swt. Sebagaimana firman-Nya dalam surat at-Tahrim ayat 12:

وَمَرْيَمَ ابْنَتَ عِمْرَانَ الَّتِي أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهِ مِنْ رُوحِنَا وَصَدَّقَتْ بِكَلِمَاتِ رَبِّهَا وَكُتُبِهِ وَكَانَتْ مِنَ الْقَانِتِينَ
Dan (ingatlah) Maryam binti Imran yang memelihara kehormatannya, maka Kami tiupkan ke dalam rahimnya sebagian dari ruh (ciptaan) Kami, dan dia membenarkan kalimat Rabbnya dan Kitab-KitabNya, dan dia adalah termasuk orang-orang yang taat.(QS.Attahrim  ; 12)

Dalam sebuah hadis diriwayatkan:

Abu Hurairah berkata "Saya mendengar Rosululloh bersabda,"sebaik bak wanita suku Quraisy dialah wanita tebaik yang tidak pernah naik unta,wanita yang paling sayang terhada anakna dan wanita yang paling menjaga dirinya ".Abu Hurairah berkata "Maryam tidak penah naik unta ".

Hadis diatas menyebutkan keutamaan maryam bintu Imron dari empat sisi

Pertama : Maryam dijaga oleh Alloh swt. dari ganguan setan ketika Isa As lahir,karena setiap bayi yang lahir kedunia di cekik oleh setan , kecuali maryam dan putranya.
Kedua : Wanita yang tidak pernah naik unta .
Ketiga : wanita terbaik didunia diantara wanita baik dan wanita terbaik diantara wanita wanita penghuni surga.
keempat : Wanita paling sempurna diantara para wanita.

Maryam adalah pemimpin pertama penghuni surga dan Maryam adalah wanita terbaik secara umum.

Ketika Ruh Ditiupkan Ketubuh Maryam

Suatu hari ketika Maryam pergi kebukit sebelah timur dari tempat ibadahnya untuk mengambil air,Alloh mengutus malaikat jibril dan jibril berkata kepadanya (wahai maryam ! sesunguhnya Alloh menyampaikan kabar gembira kepadamu tentang sebuah kalimat (firman) dari-Nya (yaitu seorang putra),namanya Al-masih isa putra maryam...)(QS Ali imron,3 : 45)

Terjadilah mukjizat.Maryam mengandung tanpa pernah disentuh laki laki. Wanita suci itu mengandung beban batin yang sangat berat,sementara orang tidak tahu apa yang terjadi pada diri Maryam. Inilah kehendak Alloh swt. dan kehendaknya pasti terjadi.

Orang yang pertama kali meliat tanda tanda kehamilan maryam adalah Yusuf bin Yaqub An-Najjar,seorang ahli ibadah dari bani israil sepupu mayam.iapun merasa kaget  melihat tanda tanda kehamilan pada tubuh maryam.


Suatu ketika ia pun bertanya kepada maryam, "Hai Maryam apakah mungkin pohon dapat tumbuh tanpa benih?"Maryam mejawab, "Ya bisa saja, siapakah yang menciptakan pohon yang pertama kali?".Yusuf bertanta lagi "Apakah mungkin tumbuh tanpa siraman air dan hujan?"maryam menjawab, "Ya bisa saja, Siapakah yang menciptakan pohon yang pertama kali ?" yusuf kembali bertanya, " mungkinkah bayi lahir tanpa sentuhan laki- laki ?" gadis suci itupun menjawab," Bukankan Alloh menciptakan pohon pertama tanpa benih?" Adapun benih adalah hasil dari pohon yang mulanya tanpa benih. Apakah Alloh tidak mampu menumbuhkan pohon tanpa air?" yYusuf menjawab,"Memang Alloh maha kuasa atas segala-galanya. Bila Dia menghendaki sesuatu, hanya dengan perintah "jadilah" maka jadilah dia." Maram berkata," Bukankah Alloh menciptakan adam tanpa ayah dan ibu? kalau begitu beri tau aku, apa yang terjadi denganmu?. Maryam menjawab," sesungguhnya Alloh telah memberi kabar gembira kepadaku dengan kelahiranseorang putra yang di ciptakan dengan kalimat yang datang dari-Nya yaitu Al-Masih Isa putra Maryam seorang terkemuka didunia dan di akhirat dan termasuk orang-orang yang dekat kepada-Nya. Dia berbicara kepada manusia ketika masih dalam buaian dan ketika sudah dewasa dan dia termasuk orang-orang yang saleh" .

Senin, 04 Maret 2019

Manusia Diciptakan Dalam Bentuk Yang Sebaik baiknya




Manusia di ciptakan sebaik-baiknya makhluk ciptaan.

Alloh memuliakan bani Adam (manusia) dari makhluk-makhluk yang lain yakni ; Malaikat,jin,semua jenis hewan,tumbuhan.

Kelebihan manusia dari makhluk-makhluk yang lain berupa fisik maupun non fisik,sebagaimana firman Alloh :

"sungguh kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya, kemudian kami mengembalikannya ketempat yang serendah rendahnya , kecuali orang orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan ; maka akan mendapatkan pahala yang tidak ada putus putusnya".


(QS,Attin,4-6).

Selain di beri panca indra yang sempurna,manusia juga di beri hati yang berfungsi untuk menimbang dan membuat keputusan.

"Dan Alloh mengeluarkan kamu dari peruut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu apapun,dan dia memberimu pendengaran,penglihatan dan hati nurani agar kamu bersyukur"

(QS.An-nahl,16 : 78).

Manusia juga di beri kelebihan akal serta kemampuan untuk berfikir agar manusia dapat membedakan  perkara yang hak dan yang batil,tidak seperti binatang yang diberi nafsu ,Alloh memberi manusia akal agar manusia mampu berfikir untuk mengendalikan hawa nafsu,

meskipun demikian banyak manusia yang tidak menyadari ketinggian derajatnya  sehingga tidak menjalankan fungsinya sebagaimana mestinya.

 manusia memiliki hati tetapi tidak di gunakan untuk memahami (ayat-ayat Alloh),mereka memiliki mata tetapi tidak di gunakan untuk melihat tanda tanda kebesaran Alloh,mereka memiliki telinga,tangan,kaki dan semuanya sering mereka pergunakan pada hal hal yang justru di larang oleh Alloh.